Anda sedang melihat The History of the Blockchain

Sejarah Blockchain

Waktu membaca: 3 minuti

Teknologi yang mendasari dunia cryptocurrency adalah terkenal di dunia blockchain.
The blockchain membenarkan setiap pengguna di rangkaian untuk mencapai kata sepakat tanpa harus saling mempercayai. Ringkasnya, untuk mengetahui apa sejarah blockchain, secara ringkas.

indeks

Hari-hari pertama

Idea di sebalik teknologi blockchain dijelaskan sejak tahun 1991, ketika para penyelidik Stuart Haber dan W. Scott Stornetta mereka memperkenalkan penyelesaian praktikal untuk menandakan dokumen digital sehingga tidak dapat ditangguhkan atau diubah.

Stuart Haber dan W. Scott Stornetta

Sistem yang digunakan rantai blok kriptografi yang selamat untuk menyimpan dokumen yang bertanda a cap masa dan pada tahun 1992 projek ini telah diperbaharui dengan Merkle tree, menjadikannya lebih cekap dan membolehkan anda mengumpulkan banyak dokumen dalam satu blok. Walaupun kedua-dua penyelidik ini merupakan usaha besar, teknologi ini tetap tidak digunakan dan hak patennya habis pada tahun 2004, empat tahun sebelum kelahiran Bitcoin.

Bukti Kerja boleh digunakan semula

Pada tahun 2004, saintis komputer dan aktivis kriptografi Hal Finney (Harold Thomas Finney II) memperkenalkan sistem yang dipanggil RPoW, Reusable Proof Of Work. Sistem ini berfungsi dengan menerima token yang tidak dapat ditukar atau "bukti kerja" berasaskan Hashcash yang tidak dapat ditukar ganti dan sebagai balasannya mencipta token bertanda RSA yang dapat dipindahkan dari orang ke orang.

RPoW menyelesaikan masalah perbelanjaan berganda dengan menjaga pemilikan token berdaftar pada pelayan yang boleh dipercayai, yang direka untuk membolehkan pengguna di seluruh dunia mengesahkan kebenaran dan integriti dalam masa nyata.

Kita boleh menganggap RPoW sebagai prototaip pertama dan langkah pertama yang penting dalam sejarah cryptocurrency.

Rangkaian Bitcoin

Pada akhir tahun 2008, satu dibebaskan whitepaper, kertas penyelidikan, yang memperkenalkan sistem wang elektronik terdesentralisasi peer-to-peer - yang disebut Bitcoin. Itu diposkan ke senarai surat penyulitan oleh orang atau kumpulan menggunakan alias Satoshi Nakamoto.

Projek ini berdasarkan pada algoritma Proof of work Hashcash, tetapi daripada menggunakan kuasa perkakasan seperti RPoW, perlindungan perbelanjaan berganda Bitcoin disediakan oleh protokol peer-to-peer yang terdesentralisasi untuk mengesan dan mengesahkan transaksi. Dengan kata yang lebih mudah, Bitcoin dilombong untuk mendapatkan ganjaran menggunakan mekanisme bukti kerja oleh pelombong individu dan kemudian disahkan oleh nod rangkaian yang terdesentralisasi.

Bitcoin dilahirkan pada 3 Januari 2009.

Blok pertama Bitcoin dilombong oleh Satoshi Nakamoto, dengan hadiah 50 Bitcoin. Penerima Bitcoin pertama ialah Hal Finney, yang menerima 10 Bitcoin dari Satoshi Nakamoto dalam transaksi Bitcoin pertama pada 12 Januari 2009.

Rangkaian Ethereum

Dalam 2013, Vitalik Buterin, seorang pengaturcara dan pengasas bersama majalah Bitcoin, menyatakan bahawa Bitcoin sangat memerlukan bahasa skrip (pengekodan, pembinaan kod) untuk membina aplikasi terdesentralisasi. Gagal mendapatkan konsensus masyarakat, Vitalik mula mengembangkan platform pengkomputeran diedarkan berasaskan blockchain baru, dan menamakannya Ethereum. Seperti yang dijanjikan olehnya, jaringan baru ini memiliki fitur skrip yang disebut Kontrak Pintar.

Kontrak Pintar adalah program atau skrip yang diedarkan dan dilaksanakan di blockchain Ethereum, dan dapat digunakan untuk melakukan transaksi jika syarat tertentu dipenuhi. Kontrak pintar ditulis dalam bahasa pengaturcaraan tertentu dan disusun dalam kod bytec, yang mana mesin maya Turing-lengkap (atau setara dengan Turing) yang dinamakan Mesin Maya Ethereum (EVM) kemudian dapat membaca dan melaksanakan.

Pembangun, jantung utama blockchain ini, juga dapat membuat dan menerbitkan aplikasi yang berjalan di dalam blockchain Ethereum. Aplikasi ini biasanya dipanggil DApps (aplikasi terdesentralisasi) dan boleh mempunyai bentuk yang sangat berbeza antara satu sama lain, seperti aplikasi di telefon kami: aplikasi media sosial, aplikasi perjudian dan aplikasi pertukaran kewangan.

Cryptocurrency Ethereum dipanggil Ether (ETH). Ia dapat ditransfer antara akaun dan digunakan untuk membayar komisen untuk kuasa pengkomputeran yang digunakan ketika melaksanakan kontrak pintar.

Teknologi blockchain semakin menjadi pusat perhatian, menarik banyak perhatian di arus perdana dan sudah digunakan dalam pelbagai aplikasi, tidak terbatas pada cryptocurrency.