Anda sedang melihat India mungkin bergerak untuk mengklasifikasikan Bitcoin sebagai kelas aset

India boleh bergerak untuk mengklasifikasikan Bitcoin sebagai kelas aset

Waktu membaca: 2 minuti

Baiklah!

India, yang pada awalnya menunjukkan banyak permusuhan terhadap cryptocurrency, kini telah menugaskan sebuah jawatankuasa yang diharapkan akan menyerahkan draf cadangan kepada kabinet tidak lama lagi.

Selepas langkah bersejarah El Salvador untuk mengadopsi Bitcoin sebagai mata wang fiat (menjadikannya mata wang penuh - preseden gila!, bahkan di India, peminat cryptocurrency dapat menarik nafas lega.

Sumber-sumber penting yang mengikuti industri ini bercakap dengan penerbit India Express bahawa pemerintah telah menjauhkan diri dari sikapnya yang dulu memusuhi mata wang maya dan banyak lagi kemungkinan akan mengklasifikasikan Bitcoin sebagai kelas aset tidak lama lagi Di India.

Pengatur pasaran Lembaga Sekuriti dan Bursa India (SEBI) akan mengawasi peraturan untuk industri cryptocurrency setelah Bitcoin diklasifikasikan sebagai kelas aset. Industri cryptocurrency India juga sedang berbincang dengan Kementerian Kewangan mengenai perumusan sekumpulan peraturan baru, dan sumber industri menunjukkan bahawa sekumpulan pakar kementerian sedang mengkaji masalah tersebut. Draf peraturan cryptocurrency kemungkinan akan dibentangkan di Parlimen.

Perkembangan itu terjadi beberapa hari setelah Bank Sentral India (RBI) dalam surat pekeliling mengarahkan bank-bank tersebut untuk berhenti mengelakkan transaksi yang melibatkan token maya memetik surat edaran sebelumnya dari 2018, kerana ditolak oleh Mahkamah Agung. Bagaimanapun, Gabenor RBI Shakthikanta Das mengulangi keraguannya.

"Kita pasti dapat mengatakan bahawa jawatankuasa baru yang mengusahakan cryptocurrency sangat optimis mengenai peraturan dan perundangan cryptocurrency… Draf cadangan baru akan segera ada di kabinet, yang akan mengkaji senario umum dan mengambil langkah terbaik ke depan. Kami sangat yakin bahawa kerajaan akan menggunakan cryptocurrency dan teknologi blockchain". Kata-kata dari Ketan Surana, ketua pegawai dan pengarah kewangan, Coinsbit, dan anggota, Internet dan Mobile Association of India.

❤ ️

Buku putih oleh Indiatech menunjukkan bahawa penggunaan Bitcoin oleh India sebagai kelas aset alternatif adalah masa depan yang sangat realistik. Disebabkan sifat tidak menentu mata wang digital (harga berubah-ubah secara meluas setiap hari) - dokumen ini menulis - adalah sukar untuk menggunakannya sebagai alat pembayaran. Dokumen tersebut juga mengesyorkan mengenakan cukai pelaburan cryptocurrency, menjadikannya dikenakan cukai keuntungan modal di bawah Akta Cukai Pendapatan.

Hitesh Malviya, pakar dalam blockchain dan pelaburan kripto, dia berkata: "Pada pendapat saya, kerajaan India akan meneroka cara untuk mengatur Bitcoin. Saya tidak fikir India akan mempertimbangkan untuk menerima Bitcoin sebagai mata wang fiat dalam masa terdekat, kerana ia akan mempengaruhi kedudukan rupee India terlalu banyak. Menerima Bitcoin sebagai mata wang bon adalah idea yang baik bagi negara-negara yang tidak mempunyai mata wang mereka sendiri atau bergantung pada dolar AS ”.

Namasté!